Pariwisata Bali turun akibat COVID-19

Ditulis 12 Apr 2020 | 07:47:27
Pariwisata Bali turun akibat COVID-19
Pasar Sukowati Bali

Denpasar (IndiTOURIST) - Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali I Putu Astawa mengatakan bahwa keberadaan wabah pandemi COVID-19 saat ini menyebabkan pariwisata menurun, dan berpengaruh pada kondisi hotel-hotel di Bali yang mulai sepi.

"Situasi saat ini, selain karena pandemi global juga ada ketentuan pembatasan kunjungan baik yang transit maupun yang datang ke wilayah Indonesia itu kan dibatasi. Tentu akhirnya hotel mulai sepi tidak ada tamu, dan berdampak pada guide-guide kita sehingga tidak punya pekerjaan," kata I Putu Astawa.

Ia menjelaskan bahwa saat ini tamu yang datang ke Bali perhari nya, hanya 500 orang. Apabila dibandingkan dengan di waktu normal kunjungan bisa sampai 10.500 sampai 11 ribu perhari. Kata dia, kunjungan ini masih didominasi dari negara Australia.

"Jadi memang tidak ada tamu, kecuali tamu-tamu yang sudah terlanjur di sini atau beberapa tamu yang sudah memiliki keluarga yang masih tinggal di sini. Yang terpenting sekarang menyangkut masalah jiwa manusia untuk tidak terpapar," katanya.

Pihaknya berharap kondisi ini berlangsung sementara dan semoga tidak sampai bulan Mei ini sudah selesai dan mereda. "Jadi tinggal pemulihannya saja, harapan saya yang mendesak satu agar tidak terjadi penularan lagi. Sehingga bisa melandai dan sembuh semua. Kemudian kedua, karyawan kita bisa dibantu, artinya yang dibawa garis kemiskinan itu bisa dibantu untuk mempertahankan daya beli mereka agar membantu keluarganya lagi,"jelas Putu Astawa.

Sementara itu, Kepala Badan Pusat Statistik Bali, Adi Nugroho mencatat kedatangan wisatawan mancanegara langsung ke Bali pada bulan Februari 2020 sebanyak 363.937 kunjungan dan terjadi penurunan hingga -31,19 persen apabila dibandingkan dengan bulan Januari 2020.

"Wisatawan mancanegara yang datang ke Bali sebagian besar melalui bandara, yaitu sebanyak 358.254 kunjungan atau sebesar 98,44 persen sedangkan kalau yang masuk ke Bali dari pelabuhan laut di bulan Februari 2020 sebanyak 5.683 kunjungan atau 1,56 persen," jelas Adi Nugroho.

Jika dilihat dari asal negaranya yang paling banyak datang langsung ke Bali di bulan Februari 2020, terbanyak dari Australia 22,50 persen, India 8,24 persen, Jepang 6,21 persen, Rusia 5,48 persen, Amerika Serikat 5,03 persen, Inggris 4,76 persen, Korea Selatan 4,23 persen, Perancis 3,71 persen, Jerman 3,30 persen dan Malaysia 2,93 persen.

Sedangkan untuk wisatawan Tiongkok, kunjungannya hanya 4.376 dengan penurunan hingga -96,08 persen apabila dibandingkan dengan Januari 2020 yang mencapai 111.515 kunjungan ke Bali. (ak/Ant)

Komentar
Photo
Lebih Dekat Dengan Labuan Bajo
01 Okt 2017 | ::
Labuan bajo merupakan salah satu destinasi andalan wisata Indonesia khususnya Nusa Tenggara Timur.  Selain Pulau Komodo, berbagai pulau di Bajo ...
Tips
Awal Juni, Borobudur dan Prambanan kembali dibuka
23 May 2020 | 07:47:11
PT Taman Wisata Candi Borobudur Prambanan & Ratu Boko (Persero) akan membuka kembali operasional taman wisata candi beserta fasilitasnya pada awal ...
Back to top
©2014 IndiTOURIST.com All Right Reserved