Stasiun Tebet Kini Nyaman Bagi Pengguna Transportasi Umum

Ditulis 06 Dec 2017 | 05:22:47
Stasiun Tebet Kini Nyaman Bagi Pengguna Transportasi Umum
Stasiun Bogor, Titik Awal Perjalanan (dok)

Jakarta (IndiTOURIST) - Penumpang Kereta Rel Listrik (KRL) di Stasiun Tebet, Jakarta Selatan, sekarang semakin dimudahkan untuk melanjutkan perjalanan dengan moda transportasi lain setelah dibangunnya tiga area aula (hall) baru di Stasiun tebet yang mengintegrasikan antarmoda transportasi.

Kini, keluar masuk penumpang di wilayah Stasiun Tebet diakomodir melalui tiga jalur yakni hall arah Kampung Melayu, arah jalan Kasablanka dan arah Tebet Timur Raya.

Vice President Komunikasi Perusahaan PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) Eva Chairunisa dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa, mengatakan dua aula baru yang dibangun yakni arah Kampung Melayu dan Kasablanka langsung diarahkan menuju pengumpan Transjakarta dan moda lainnya.

"Dengan beroperasi tiga aula baru tersebut maka saat ini masyarakat pengguna jasa KRL khususnya yang berakivitas di Stasiun Tebet dengan angka sekitar 70.000 orang per hari akan lebih dimudahkan untuk keluar masuk stasiun yang langsung menuju ke angkutan lainnya untuk berpindah moda," katanya.

Eva menambahkan sesuai dengan koordinasi bersama antara PT KCI, Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) dan pemda terkait penataan ulang Stasiun Tebet merupakan implementasi konsep penataan kawasan dengan mengedepankan integrasi antarmoda.

Dengan bertambahnya area aula keluar masuk penumpang maka fasilitas transaksi untuk penumpang seperti gerbang (gate) dan perangkat loket juga bertambah sehingga alur keluar masuk penumpang lebih baik.

Sebelumnya, Stasiun Tebet hanya memiliki satu area untuk keluar masuk Stasiun dengan fasilitas transaksi 12 gerbang dan tiga loket.

Dengan pembangunan tiga area baru untuk keluar masuk penumpang tersebut secara total saat ini Stasiun Tebet memiliki fasilitas 24 gerbang, empat loket dan sembilan unit perangkat transaksi tiket mandiri atau vending machine .

Sementara sejak pertengahan 2017, Eva mengatakan untuk keselamatan berpindah peron di Stasiun Tebet juga telah dilakukan pembangunan terowongan bawah tanah.

"Seluruh penataan ulang tersebut diharapkan dapat mengakomodir kebutuhan pengguna jasa yang mengalami peningkatan cukup tinggi di StasiunTebet. Jika dibandingkan tahun 2016 jumlah pengguna jasa di Stasiun Tebet saat ini meningkat hingga 50 persen dibandingkan tahun 2017," ujarnya.

Setelah implementasi yang dilakukan di Stasiun Tebet, Eva mengatakan pihaknya akan terus menyiapkan sejumlah stasiun lainnya untuk mendukung integrasi antarmoda.

Untuk kenyamanan bersama, PT KCI menghimbau kepada pengguna jasa agar dapat mengikuti ketentuan dan aturan yang telah ditetapkan. (ak/Ant)

Komentar
kemenpar pesona indonesia
Photo
Lebih Dekat Dengan Labuan Bajo
01 Okt 2017 | ::
Labuan bajo merupakan salah satu destinasi andalan wisata Indonesia khususnya Nusa Tenggara Timur.  Selain Pulau Komodo, berbagai pulau di Bajo ...
Tips
Waspada dan Jaga Keluarga Saat Liburan Lebaran
28 Jun 2017 | 07:21:33
Pengelola Taman Impian Jaya Ancol mengimbau masyarakat yang mengunjungi area rekreasi itu untuk saling menjaga anggota keluarganya agar tidak ...
Wisata Buat Manula 05 Aug 2016 | 01:19:01
Back to top
©2014 IndiTOURIST.com All Right Reserved