Wisata Jambi Kurang Menarik Wisatawan

Ditulis 01 Nov 2015 | 11:10:34
Wisata Jambi Kurang Menarik Wisatawan
Obyek Wisata Candi Muaro Jambi (foto : Romli Rossi)

Jambi (IndiTOURIST) – Destinasi wisata di Provinsi Jambi belum begitu menarik wisatawan untuk dikunjungi.  Penyebabnya belum dikemasnya destinasi tersebut secara maksimal.  Hal ini dikatakan Ketua DPD Asosiasi biro perjalanan wisata (Asita) Provinsi Jambi Ade Rosmala Dewi.

"Sebagian besar obyek wisata di Jambi belum dikemas secara maksimal, sarana dan prasarananya juga belum mendukung sehingga kurang menjadi daya tarik wisatawan," katanya.  Ia berharap pemerintah setempat agar mengemas sarana dan prasarana obyek wisata Kota Jambi sehingga nantinya bisa menambah nilai jual di tengah-tengah persaingan sektor pariwisata dengan daerah lain.

Sebagai biro perjalanan yang lebih banyak mengurus kunjungan orang ke suatu daerah maka Asita siap untuk mengawal pemerintah dalam mengembangkan sektor pariwisata di Jambi.  "Pemerintah harus duduk bersama untuk mengembangkan pariwisata, termasuk mengandeng swasta serta berbagai pihak terkait lainnya. Kami memiliki tanggung jawab untuk memajukan sektor pariwisata," katanya.

Menurut nya, obyek wisata di Kota Jambi sebetulnya tidak kalah bersaing dengan potensi wisata daerah lain, namun masalahnya kurang tertata dengan baik.

Ade mencontohkan, seperti obyek wisata menara Gentala Arasy dan Jembatan Pedestrian yang membelah sungai Batanghari dan menghubungkan Kota Jambi dengan seberang Kota Jambi yang masih kental dengan adat dan budayanya.  "Itu adalah suatu potensi wisata. Namun kalau potensi yang kita punya tidak dikemas maksimal tentunya tidak meninggalkan kesan bagi wisatawan yang berkunjung," katanya.

Padahal, lanjut Ade Rosmala, obyek wisata tersebut terintegrasi langsung dengan kawasan wisata percandian terluas di Asia Tenggara (Candi Muaro Jambi) yang bisa dijangkau melalui wisata air dengan menggunakan kapal mengarungi sungai Batanghari.  "Saat ini untuk menuju Candi Muaro Jambi saja masih menggunakan jalur darat dan itupun jalannya rusak, sehingga waktu tempuhnya lama. Artinya jika ini ditonjolkan wisata air tentunya akan ada nilai tambah dan nilai jualnya," katanya.

Dikatakannya, jika ada paket wisata air, tentunya kedua obyek wisata tersebut bisa terhubung dengan menggunakan perjalanan via sungai Batanghari dan juga diharapkan bisa menambah kesan bagi wisatawan di Kota Jambi.  "Jika ini dikembangkan, tentunya bisa menambah kesan wisatawan, dan wisatawan yang datang pasti setelah itu akan menceritakan perjalannya kepada teman-temannya," tambahnya.  (rin/ant)

Komentar
Photo
Mangrove Sungai Bersejarah Siak
21 Aug 2021 | ::
SIAK (IndiTOURIST) - Siak kini bersolek.  Sebuah kabupaten di Provinsi Riau, dengan pusat pemerintahan berada di Siak Sri Inderapura. Kabupaten ...
Tips
Awal Juni, Borobudur dan Prambanan kembali dibuka
23 May 2020 | 07:47:11
PT Taman Wisata Candi Borobudur Prambanan & Ratu Boko (Persero) akan membuka kembali operasional taman wisata candi beserta fasilitasnya pada awal ...
Back to top
Must Read
bandara radin inten II, wisata lampung, pantai kiluan, way kambas
©2014 IndiTOURIST.com All Right Reserved